Inilah 3 Agent Valorant Yang Diremehkan!

Inilah 3 Agent Valorant Yang Diremehkan!

Hallo Vicigers, pada artikel kali ini kita akan membahas agent Valorant yang diremehkan keberadaannya. Valorant, sebagai sebuah esport, telah tumbuh secara eksponensial sejak dirilis. Fans menyukainya karena pertarungannya yang serba cepat dan agent bertenaga super yang mereka gunakan untuk bersaing.

Namun, game ini diganggu oleh pemain yang memilih agent yang sama berulang kali. Begitu banyak pertandingan competitive diisi dengan Sage, Sova, dan Reyna dan tidak banyak lagi. Di mana metanya agak basi, kami ingin melihat tiga agent Valorant yang diremehkan yang patut mendapat perhatian lebih.

Gak usah bertele-tele lagi langsung saja kita masuk kedalam pembahasannya,

Inilah 3 Agent Valorant Yang Diremehkan!

Brimstone

Inilah 3 Agent Valorant Yang Diremehkan!

Brimstone adalah agent Valorant yang diremehkan, Brimstone adalah Controller di Valorant, yang sangat di remehkan di setiap match, Brimstone kalah bersain dengan Omen untuk sekrang. Dia mendapat tingkat pemilihan 21% yang sangat lumayan, meskipun memiliki tingkat kemenangan tertinggi ke-4 di Valorant.

Prajurit ini memiliki lebih banyak hal yang bagus untuk tim dari pada yang dipikirkan orang. Jika kalian membandingkannya dengan sesama Controller, Dia memiliki tingkat kemenangan tertinggi kedua, lebih tinggi dari favorit, Omen. Demikian pula, ia memiliki persentase first blood tertinggi kedua.

Kemampuannya menyatukan strategi tim dan kontrol poin. Pemain harus menggunakannya untuk meningkatkan diri mereka sendiri dan tim mereka menuju kemenangan.

Skye

Inilah 3 Agent Valorant Yang Diremehkan!

Agent druid ini telah berjuang untuk menemukan sinarnya sejak dia dirilis. Salah satu kelemahan terbesar Skye adalah, dia harus mengeluarkan semua abilitynya untuk mencari informasi untuk tim, dia lebih rentan dari pada agent rata-rata.

Tingkat kemenangannya tidak terlalu tinggi. Meskipun dia memiliki tingkat pemilihan 16% dan itu buruk, dia memiliki tingkat kemenangan tertinggi ke-5 dalam permainan competitive, pada 48,3%. Itu lebih tinggi dari Sage, Reyna, atau Jett. Itu juga merupakan tingkat kemenangan yang lebih baik dari pada Sova, Initiator yang membuat Sentinels Tenz sendiri dinobatkan sebagai agent terbaik dalam permainan (walaupun perbedaannya hanya sebesar 0,01%). Dengan tingkat kemenangan seperti itu, lebih banyak orang harus menggunakan keterampilan suportifnya.

Penglihatan dan kemampuan healing-nya agak tidak lazim dan kurang intuitif dibandingkan Sova atau Sage, tetapi dia menebusnya dengan keterampilan multi-talenta dan lineup yang dibangun untuk mendukung timnya, bukan untuk menopang dirinya sendiri. itulah alasannya kenapa Skye menjadi agent Valorant yang diremehkan

Phoenix

Inilah 3 Agent Valorant Yang Diremehkan!

Ketika membandingkan potensinya dengan kurangnya gameplay, Phoenix adalah Duelist yang paling kurang laris dalam game. Itu mungkin ada hubungannya dengan fakta bahwa, dari semuanya, dia yang paling mendukung dan mandiri. Keahliannya tidak semenarik bom Raze atau blade Jett, tapi dia bisa melakukan banyak hal sendiri dengan kemampuan bertahan yang baik.

Meskipun tingkat kemenangannya tidak besar (45,8%), hanya 0,01% lebih rendah dari Reyna, agent kedua yang paling banyak dipilih dalam permainan. Dia juga berada di posisi kedua dalam hal Duelits yang mencetak First Blood terbanyak.

Sekarang, kami tidak akan berpura-pura bahwa tidak ada duelist lain yang lebih baik dalam melakukan damage terhadap musuh. Valorant telah melakukan pekerjaan yang hebat dalam menciptakan agent yang sempurna. Tapi, Phoenix bisa menjadi aset yang bagus untuk pemain solo. Dia memiliki ultimate dan manipulasi map yang tidak dimiliki oleh Duelist lainnya. Phoenix adalah agent Valorant yang diremehkan yang memiliki role Duelist.

Baca juga: Sakura Valorant: Skin Terbaru Valorant Agustus 2021!

Jadi, Kenapa Orang Tidak Memakai Agent-Agent Ini?

Valorant menyenangkan karena ini adalah permainan di mana pemain mencoba menjadi pahlawan dengan quickscopes dan quickcasts. Brimstone, Skye, dan Phoenix adalah agent Valorant yang diremehkan karena mereka bukan agent terbaik dari role yang mereka miliki, mereka cenderung pandai dalam berbagai role. Brimstone secara efektif adalah Controller/Sentinel, Skye seorang Initiator/Sentinel, dan Phoenix seorang Duelist/Controller. Mereka tidak sesuai dengan role yang diharapkan dan membuat mereka lebih sulit untuk ditempatkan dalam tim yang tidak terkoordinasi. Ada alasan mengapa tim pro yang terlatih lebih cenderung menggunakannya.

Mungkin sampai sini dulu pembahasan artikel pada kali ini dan jangan sampai ketinggalan berita ter-update seputar Valorant dan game lainnya hanya di VCGamers.com

Baca juga: Shroud Valorant Mengungkapkan Berapa Banyak Uang Yang dihasilkan Pro Player Valorant.

Yuk! Follow akun Instagram dan saluran  YouTube kami untuk mendapatkan berita game, turnamen esports, tech & gadget terkini! Join komunitas gamers terbesar di Indonesia discord.io/vcgamers untuk mendapatkan berbagai informasi paling up-to-date dan banyak giveaway menarik dari VCGamers.

Add a comment